Cerita Prasmul

Tiga Kakak Beradik Kompak Berkuliah di Kampus yang Sama. Apa Alasannya, ya?

Dalam menentukan tempat berkuliah, pasti ada banyak hal yang jadi bahan pertimbangan. Kegemaran pribadi, opsi jurusan, kualitas sekolah, dan alumni merupakan sebagian kecil kata kunci yang mewarnai Google Search para calon mahasiswa dan orang tua. Lalu, ketika ada tiga bersaudara memilih kampus yang sama, pasti ada sesuatu yang spesial dari tempat itu, kan?

Krishna, Mitha, dan Stephen Djakaria merupakan tiga bersaudara yang berkuliah di Prasmul.

Krishna, Paramitha, dan Stephen Djakaria adalah trio kakak-beradik yang memutuskan untuk menimba ilmu di Universitas Prasetiya Mulya bersama. Lantas, seperti apa ya rasanya berkuliah dengan saudara kandung sendiri? Ini kisah mereka!

Kebersamaan yang Bukan Disengaja

Tak ada yang memaksa ketiga individu tersebut untuk berkuliah di Prasmul. Malahan, hanya si bungsu Stephen yang mantap menunjuk Prasmul sebagai the one and only University yang harus ia jajaki. Tunas tertua, Kris, tidak mendapatkan pencerahan yang sama. Mengincar Universitas di Inggris, ia sudah melakukan survei ke beberapa tempat.

Kris sempat bimbang memilih tempat kuliah.
Awalnya, Mitha ingin bersekolah kuliner.
Prasetiya Mulya merupakan pilihan pertama bagi Stephen.

“Lama-lama, saya sadar kalau lokasi kampus bukan jaminan masa depan sukses. Saya sempet galau. Tapi setelah ngeliat presentasi Prasmul di Expo Perguruan Tinggi Malang, saya jadi tertarik banget,” ungkap mahasiswa S1 Accounting 2014 ini.

Paling tak disangka adalah Mitha, yang sebenarnya tidak memiliki ketertarikan dengan bisnis. Hatinya berlabuh di bidang lain, yaitu kuliner. “Menurut Papa, kalau hanya belajar masak, saya gak bisa ciptain bisnis restoran yang sustainable. Bener juga, sih.” Mitha mengisahkan.Dari Prasmul, seengaknya saya punya fondasi tersebut. Kalau mau ngelanjutin sekolah masak lagi, ya gak masalah.”

Opini Orang Tua tentang Prasmul

Pak Djakaria, yang merupakan ayah dari tiga bersaudara tersebut, mengaku tidak memiliki keraguan mengenai kampus pilihan anak sulungnya. Ketika ditanya perihal alasan kepercayaannya terhadap Prasmul, Pak Djakaria menjelaskan,

“Lihat saja, para pendiri Prasetiya Mulya merupakan pebisnis sukses. Setelah lulus, perusahaan pasti mau menerima sarjana dari Universitas yang berkualitas. Nah, Prasmul itu salah satunya.”

Kalau sang adik ingin mengeksplor dunia kuliner, Kris ingin langsung terjun menjadi seorang profesional. “Di Malang, industri bisnis belum berkembang secara rapid,” ia berpendapat. “Maka dari itu, saya mau cari pekerjaan dan pengalaman dulu di Jakarta, agar bisa dapetin perspektif berbeda. Nantinya, semua ilmu itu akan saya bawa pulang ke Malang.”

Lebih Mudah Beradaptasi

Sebagai embung, Kris jadi yang pertama untuk mencicipi kehidupan ratusan kilometer dari rumahnya di Malang. “Surviving bangku kuliah aja udah cukup menantang, apalagi kalau dari luar daerah,” jelas Kris. Kakak pertama tersebut mengiakan kehadiran Mitha membuat proses adaptasi jadi lebih mudah. “Kalau ada keluarga dan saudara, kita bisa saling sharing dan masalah homesickness pun terobati.”

Kris bersama teman-temannya dari Prasmul.
Keberadaan sang kakak dan adiknya mempermudah Mitha dalam menjalankan beberapa mata kuliah.
Opini Orang Tua tentang Prasmul

Tak mengejutkan kalau Pak Djakaria bercerita bahwa ia sempat khawatir melihat anak sulungnya kuliah ke kota asing. Namun setelah melihat tata kota BSD yang modern dan asri, pria yang sibuk menjalankan bisnis tekstil ini jadi yakin kalau anaknya akan cocok di Prasmul.

“Awalnya pasti ada sedikit beban, tapi orang tua harus berani melepas anak untuk mandiri,” Pak Djakaria berpesan. “Sejak berkuliah, anak-anak saya jadi lebih bertanggung jawab. Mereka makin mengerti hak dan kewajiban diri sendiri.”

Penyesuaian diri juga lebih mulus bagi Stephen, karena ia telah mendapatkan tips and tricks dari kedua kakaknya. Selain disarankan untuk pintar-pintar memilih teman, ia pun diingatkan oleh sang kakak untuk belajar dengan serius dan rajin.

Kuliah Bareng Bikin Akrab

Keberadaan saudara jadi kesempatan untuk saling membantu. Terutama bagi Mitha yang merasakan mudahnya berkoneksi antar angkatan. Memanfaatkan koneksi senior dari Kris dan junior dari Stephen, ia tak kesulitan menyebarkan kuisioner yang dibutuhkan dalam mata kuliah Business Development.

Mitha turut menambahkan, dulu mereka tidak seakrab ini. Saat masih di Malang, ketiganya hanya bertemu saat kumpul keluarga atau makan malam. Setelah berkuliah, family time makin terasa terancam akibat jadwal kelas dan kehidupan sosial yang saling bertabrakan. “Kami harus inisiatif,” tutur Mitha. “Biasanya tiap weekend, saya iseng masak biar bisa makan bareng. Mau gimana juga, family always comes first.

Ketiganya mengaku semakin dekat sejak berkuliah bersama di Prasmul.

Kris menutup ujaran adiknya, “kami makin menghargai waktu bersama. Kami harus saling membantu dan melengkapi. Kami harus saling mendekatkan diri sebagai keluarga.”

Opini Orang Tua tentang Prasmul

Ketiga bersaudara memiliki pandangannya masing-masing mengenai Prasmul. Gemar mengasah soft-skills, Kris senang mengikuti program wajib layaknya Community Development dan organisasi seperti Student Board untuk mengasah jiwa leadership-nya.

Kris gemar mengasah soft-skills dan mengikuti kepanitian.

Stephen, yang baru memasuki tahun kedua, masih belajar memahami kampus dambaannya tersebut. Teamwork yang utama dalam tugas-tugas Prasmul menjadi hal mencolok baginya, karena ini merupakan sarana untuk membina keinginan dan tujuan anggota tanpa terhalang ego masing-masing.

Tak menyesal masuk Prasmul, Mitha kini turut mempromosikan kampusnya ketika pulang ke Malang.

Tak menyesal dengan jalur yang telah diambil, kurikulum yang didominasi praktek nyata merupakan favorit Mitha tentang kampusnya. Pak Djakaria berseru, “Percaya tidak, setiap pulang ke Malang, ia mempromosikan Prasmul ke adik kelasnya di SMAK Kosayu Malang!”

Sekarang jadi makin jelas, bahwa Universitas Prasetiya Mulya merupakan tujuan menggarap ilmu yang dapat merebut kepercayaan calon mahasiswa, orang tua, bahkan seluruh anggota keluarga. Jadi, jangan berpikir dua kali kalau mau mengikuti jejak sang kakak, karena ternyata, berkuliah bareng saudara memiliki banyak keuntungan. Yuk, jadikan Prasmul sebagai kampus keluarga kalian! (*SDD)

Sky Drupadi

Add comment

About Us

About Us

Instagram @Prasmul

  • Moment from @zainjohansyah
• • • • •
Apakah ada kamu difoto ini?
.
Kalau belum ada kamu di foto ini tahun 2018! Semoga kamu akan menjadi bagian dari Prasmul 2019! Amin
.
Open House Prasmul 2018
22 September 2018
Lampung & Malang
Info lengkap cek link di bio @prasmul
.
Mention/tag @prasmul di momen seru mu tentang kehidupan kampus guys!
.
#prasmulyaninframe #prasmulyan #universitasprasetiyamulya #prasetiyamulya #campuslife #masukkampus #mahasiswabaru #calonsarjana #business #stem #mahasiswaindonesia #kehidupankampus #s1prasetiyamulya #openhouse #infosession #eventmalang #eventlampung
  • Moment from @renitaharyadii
• • • • •
Check out these bold costumes at yesterday's Welcoming Night event. Fierce Prasmulyans with hearts of a lion!
.
Mention/tag @prasmul di momen seru mu tentang kehidupan kampus guys!
.
#prasmulyaninframe #prasmulyan #universitasprasetiyamulya #prasetiyamulya #campuslife #masukkampus #mahasiswabaru #calonsarjana #business #stem #mahasiswaindonesia #kehidupankampus #s1prasetiyamulya
  • Moment from @krisna.pt9
• • • • •
Officially Prasmulyan 2018
#WelcomingNight2018
.
Mention/tag @prasmul di momen seru mu tentang kehidupan kampus guys!
.
#prasmulyaninframe #prasmulyan #universitasprasetiyamulya #prasetiyamulya #campuslife #masukkampus #mahasiswabaru #calonsarjana #business #stem #mahasiswaindonesia #kehidupankampus #s1prasetiyamulya

Let’s Get Connected

Ikuti media sosial kami dan telusuri momen menarik tentang serunya perkuliahan di Prasmul!

Competition 2018

Berikut ini adalah artikel yang telah diterima tim redaksi Cerita Prasmul untuk Cerita Prasmul Competition 2018

Peserta

Prasmul on Media

See Prasmul on these Media!

Juli 2018

Juni 2018

Mei 2018