Cerita Prasmul

Prasetiya Mulya dan LAPAN Saling Berangkul Untuk Memajukan Hukum Keantariksaan Indonesia

BSD, Tangerang – Bicara perihal space law atau hukum keantariksaan bukan berarti membahas seputar planet, pesawat, bulan, dan lainnya. Jarang disadari, aspek teknologi keantariksaan sebenarnya sangat dekat dengan keseharian masyarakat. Aplikasi Google Maps atau kegiatan live di Instagram pun menggunakan satelit, bukan? Maka dari itu, sebagai universitas yang mengampu jurusan International Business Law, Prasetiya Mulya sengaja menggandeng Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) melalui penandatanganan Nota Kesepahaman (MoU) pada hari Jumat (5/10), di Universitas Prasetiya Mulya.

LAPAN merupakan lembaga pemerintah non-kementerian yang betanggung jawab kepada Presiden melalui menteri yang membidangi riset dan teknologi. Selain melakukan penelitian serta pengembangan teknologi, LAPAN juga bertugas untuk menyusun regulasi mengenai penerbangan dan antariksa.

Penandatangan MoU dihadiri oleh Faculty Member International Business Law serta beberapa perwakilan dari LAPAN.

“Dengan teknologi yang berkembang begitu pesat, pasti dibutuhkan kajian regulasi dari aspek sosial, ekonomi, serta politik HANKAM agar masyarakat tidak dirugikan,” jelas Dr. Robertus Heru Triharjanto selaku Kepala Pusat Kajian Kebijakan Penerbangan & Antariksa. “Misalnya saja mengatur perebutan sumber daya frekuensi oleh penyedia telekomunikasi, atau melindungi privasi seseorang dari data-data yang bersinggungan dengan keantariksaan, seperti gambar yang diambil menggunakan drone. Teknologi penerbangan dan antariksa ini memang membutuhkan cukup banyak regulasi.”

Prof. Dr. Djisman Simandjuntak selaku Rektor Universitas Prasetiya Mulya.
Prof. Dr. Ir. Rr. Erna Sri Adiningsih, M. Si. selaku Sektretaris Utama LAPAN
Dr. Robertus Heru Triharjanto selaku Kepala Pusat Kajian Kebijakan Penerbangan & Antariksa

Selain Bapak Heru, kegiatan ini juga dihadiri oleh Prof. Dr. Ir. Rr. Erna Sri Adiningsih, M. Si. yang merupakan Sektretaris Utama LAPAN. Mengenai pentingnya mahasiswa untuk memiliki pandangan aspek hukum antariksa, Bu Erna mengungkapkan, “Kajian aspek hukum keantariksaan bukan lagi monopoli pemerintah, tapi sudah masuk ke ranah bisnis komersial. Mahasiswa International Business Law perlu mempelajari berdasarkan pre-kondisi yang sudah ada dan perkembangan yang akan terjadi karena space law akan selalu menyesuaikan dengan kemajuan teknologi.”

Menurut Bu Erna, Indonesia memiliki kelebihan secara demografis dan geografis. Terletak di garis ekuator, Indonesia menjadi lokasi yang ideal untuk meluncurkan roket ke antariksa. Karena alasan itu pula, banyak pengusaha yang ingin berinvestasi di tanah air demi membangun tempat peluncuran satelit. Selain itu, generasi Z yang lebih terkoneksi dengan teknologi menjadi harapan untuk menghasilkan SDM masa depan yang lebih smart dan mampu bersaing di ranah internasional.

Jajaran LAPAN dan Universitas Prasetiya Mulya berfoto bersama di moot court milik jurusan International Business Law.

“Prasetiya Mulya ingin mahasiswa memiliki pemahaman yang penuh mengenai hukum bisnis internasional, salah satunya dalam aspek hukum penerbangan dan antariksa,” kata Prof. Dr. Djisman Simandjuntak, Rektor Universitas Prasetiya Mulya. “Kami tidak menginginkan learning process yang berbasis buku dan teori. Itulah pentingnya bagi kami untuk bekerja sama dengan LAPAN.”

Bukan hanya bagi universitas, teken MoU ini juga membawa kesempatan bagi LAPAN untuk meningkatkan kualitas kajian ilmiah melalui berbagai kegiatan kolaboratif. Pak Heru menutup, “Tiap pihak pasti memiliki blindside masing-masing. Melalui kemitraan ini, kami akan bisa saling melengkapi.” (*SDD)

Avatar

Sky Drupadi

Add comment

About Us

About Us

Instagram @Prasmul

  • Do you love Math? Do you know about Actuarial? 
If the answer is YES or even NO, you still have to take a look at the opportunity to learn about math and actuarial on this event by registering yourself to CTMC 2019 (Canadian Team Math Contest 2019). It will be held on April 11th, 2019 at Universitas Prasetiya Mulya, BSD Campus

Come register your team (6 members/team). Win the total prize up to Rp.8,000,000 and practice your skills as you face the real world as an actuarian!

Head over to prasmul.link/ctmc or contact us through email/whatsapp :

Valantino Agus S.
Email : valantino.sutomo@pmbs.ac.id 
SMS/WA : 0852 9378 3777
or
Email: ctmc.ccprasmul@yahoo.com 
PS : The Registration is FREE! Limited Space.
  • Dalam rangka mencari potensi tersembunyi dari para startup, Grab Indonesia bekerja sama dengan Transmedia dan kementerian berinisiatif untuk mengembangkan ekosistem startup Indonesia melalui program THINKUBATOR.

Komunitas startup berkesempatan untuk mendapatkan investasi senilai total Miliaran Rupiah
Serta bimbingan plus networking dari para praktisi startup di berbagai bidang dalam suatu diskusi & workshop

Raih peluangnya sekarang dengan mendaftarkan startup-mu segera, sebelum 21 MARET 2019 di :
thinkubator.detik.com

#GrabThinkubator #GrabxTransmedia #startupidol
  • Setelah minggu lalu #WinYourFuture sudah mengunjungi Gandaria City, minggu depan kami akan jalan-jalan ke Botani Square loh.

Untuk kalian yang tinggal di Bogor yuk kunjungi booth Win Your Future di lantai GF dari tanggal 18 - 24 Maret 2019.

#wyf #PrasetiyaMulya #prasmul #bisnisanakmuda #belajarbisnis #mulaibisnis #generasiemas
Competition 2018

Berikut ini adalah artikel yang telah diterima tim redaksi Cerita Prasmul untuk Cerita Prasmul Competition 2018

Peserta

Prasmul on Media

See Prasmul on these Media!