Cerita Prasmul

Psst, Masuk Jurusan Hospitality Bukan Berarti Harus Bekerja di Hotel dan Restoran!

Ketika mendengar jurusan Hospitality, biasanya orang langsung berasumsi bahwa masa depan lulusannya berada di perhotelan atau restoran. Padahal, lapangan pekerjaannya beragam dan terbuka lebar, lho. Sama halnya seperti profesi koki. Dalam benak masyarakat umum, seorang koki memiliki ruang kerja di dapur dan ia selalu siap memasak sesuai pesanan para customer. Namun kenyataannya, ada banyak perusahaan lain yang dapat ia rambah selain restoran.

Koki dengan Ribuan Restoran

Gungun Chandra Handayana merupakan salah satu bukti bahwa lulusan Tata Boga tidak melulu harus menggunakan topi putih. Saat ditanya profesinya, ia menjawab dengan mantap: koki. Lalu, pada pertanyaan jumlah restoran yang ia miliki, ia jawab: ribuan di seluruh Nusantara. Bagaimana bisa? Ternyata, sebagai Executive Chef Unilever Food Solution, pria yang lahir di Bandung ini memiliki klien dalam jumlah berlimpah dari Sabang sampai Merauke.

Gungun Chandra Handayana telah bekerja di Unilever Food Solutions selama hampir 12 tahun.

“Kami adalah technical chef,” terang Gungun dalam acara The Host Afternoon Tea, di Universitas Prasetiya Mulya hari Jumat (25/5) lalu.Tugas kami adalah mempromosikan sebuah produk ke customer. Misalnya kamu punya produk saos sambal, kami harus menemukan cara untuk mengenalkan saos itu ke pembeli, yaitu dengan mengolahnya jadi makanan.”

Peserta The Host disuguhi kue dan sandwich buatan mahasiswa Hospitality Business Prasmul.

Sebelumnya, Gungun mengail pengalaman dari hotel ke hotel. Mendapatkan tawaran untuk bekerja di Unilever, ia sempat enggan karena beranggapan akan terjun ke perusahaan non-food. Keberadaan divisi Food Solutions yang bekerja langsung dengan brand ternama seperti Bango, Lipton, Knorr, Buavita, dan Blue Band mengubah pandangannya. Sekarang, setelah hampir 12 tahun, Gungun sebagai technical chef juga melayani restoran di seluruh penjuru Indonesia untuk bantu memberikan konsultasi dan inovasi terhadap menu atau karyawan.

Banyak Bidang yang Bisa Diterjang

Selain menciptakan resep yang dapat dipahami masyarakat, pekerjaan Gungun juga melibatkan sales dan marketing karena ia pun harus bisa menentukan produk yang sesuai dengan keinginan pasar. Karena itu ia sadar bahwa menjadi seorang chef bukan bekerja di dapur saja.

“Ada banyak sekali kesempatan kerja jika kamu fokus di food and beverage,” Gungun menjanjikan. Pria yang dulu pernah bekerja di Dubai tersebut kemudian memberikan daftar jabatan dan perusahaan yang dapat menjadi opsi lulusan Hospitality, terutama bidang kuliner.

Menjadi seorang koki bukan berarti harus bekerja di restoran. (Ilustrasi: iStock)

Corporate chef merupakan salah satu pilihan, yaitu koki yang bekerja dalam skala besar seperti perusahaan hospitality, rantai fast-food, atau makanan pesawat. Tak melulu memegang spatula, lulusan juga dapat bekerja sebagai F&B Consultant, melayani para investor yang ingin membuka restoran.

Divisi Food Solutions dari Unilever merupakan bagian dari Food Principal Company.

Food Ingredient Manufacture, yang merupakan rahasia dibalik resep-resep instan di restoran cepat saji, jadi salah satu jenis perusahaan yang dapat dieksplor. Begitu juga International Chain Account dan Local Chain Account yang fokus pada ekspansi. Perusahaan Modern Kitchen Equipment pun memerlukan technical chef untuk menunjukkan kemampuan produk dalam menghasilkan makanan berkualitas. Terakhir, sesuai dengan divisi sang pembicara sendiri adalah Food Principal Company yang bekerja langsung dengan brand dan customer.

Prasmul dan Jurusan Hospitality Business

Lulus di akhir tahun 90an, Gungun mengaku bahwa saat berkuliah, ia diarahkan untuk menjadi seorang profesional. “Saya pikir pilihan memang hanya di hotel atau restoran. Namun karena kecintaan saya pada dunia masak, maka saya bertekad untuk masuk sekolah Pariwisata,” kisahnya.

Hospitality Business merupakan program baru di Prasmul. Angkatan ke-2 akan menjalankan perkuliahan di bulan Agustus 2018 mendatang.

Setelah bergabung di Unilever, ia sadar bahwa lapangan pekerjaan masih terbuka lebar, terutama di industri Travel & Tourism yang merupakan sumber pemasukan negara yang paling utama. Keyakinan ini kembali diteguhkan ketika ia melihat kawan-kawannya berbisnis restoran atau hotel tanpa latar belakang hospitality.

Mengetahui ada program hospitality business di Prasetiya Mulya, jujur saya sangat iri. Rasanya ingin bersekolah lagi.

Saya memang seorang chef. Tapi akan sulit bagi saya untuk membuka bisnis restoran karena saya tidak memiliki basic bisnis,” Gungun menyampaikan. “Maka dari itu, melihat jurusan Hospitality Business dari Prasmul membuat bangga. Karena mahasiswa tidak hanya dibentuk jadi seorang profesional, tapi juga seorang wirausahawan.”

Ternyata, hotel dan restoran bukan menjadi dua tujuan utama lulusan Hospitality. Baik dari sudut pandang seorang koki di sektor F&B, maupun di sektor akomodasi dan travel, pekerjaan untuk lulusan Hospitality tidak sesempit yang semula dikira. Terutama dengan program Hospitality Business Universitas Prasetiya Mulya, para mahasiswa turut dimotivasi untuk membuka lapangan kerjanya sendiri. (*SDD)

Avatar

Sky Drupadi

Add comment

About Us

About Us

Our Main Website

Our Main Website

Instagram @Prasmul

  • Prosesi penandatanganan Nota Kesepahaman atau MoU antara Universitas Prasetiya Mulya dan International Management Institute (IMI) diselenggarakan di Lausanne, Swiss, pada hari Kamis (16/3) lalu. Dihadiri oleh Prof. Dr. Djisman Simandjuntak selaku Rektor Universitas Prasetiya Mulya, Wakil Presiden RI, Jusuf Kalla, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Indonesia, Puan Maharani dan Duta Besar Indonesia untuk Swiss Prof. Dr. Muliaman Hadad, kolaborasi ini diharapkan dapat membuahkan kegiatan edukatif yang bermanfaat bagi mahasiswa, Faculty Member, serta Indonesia.
  • Tahukah kamu, menurut penelitian Program for International Student Assessment (PISA), Indonesia berada di kedudukan ke-62 dari 70 negara dalam peringkat minat baca? Yuk, jangan biarkan buku kamu berdebu di rumah. Dari buku, kamu bukan hanya mendapatkan hiburan, tapi juga ilmu, inspirasi, bahkan teman baru! Buku apa yang sedang kamu baca, Prasmulyan? .
#haribukunasional
.
#perpustakaannasional #astrainternationallibrary #perpustakaan #library #nationalbookday #favoritbook #yukmembaca #yukbacabuku #17mei #indonesia #gemarmembaca #bukujendeladunia #UniversitasPrasetiyaMulya #Prasmulyan #prasmul
  • Worldwide Developers Conference (WWDC) 2019 merupakan ajang tahunan bergengsi bagi para pengembang aplikasi di dunia.

Berlangsung sejak 1987, event ini diikuti oleh ribuan peserta dari puluhan negara setiap tahunnya.

Pada tanggal 3-7 Juni 2019 mendatang, seorang Prasmulyan akan terbang ke San Jose, Amerika Serikat, sebagai salah satu tamu terpilih di WWDC19! Penasaran siapa? Swipe dan simak kisahnya ya!

#wwdc19 #appledeveloper
Prasmul on Media

See Prasmul on these Media!